JA Opal - шаблон joomla Продвижение
  • Daftar
    *
    *
    *
    *
    *
    Fields marked with an asterisk (*) are required.
You are here: Home Belanja Buku Biografi dan Sejarah Malam Bencana 1965: Dalam Belitan Krisis Nasional Bagian 3
Info: Your browser does not accept cookies. To put products into your cart and purchase them you need to enable cookies.
PDFCetakE-mail
Malam Bencana 1965 Dalam Belitan Krisis Nasional: Bagian II KonfManajemen Berbasis Sekolah

Malam Bencana 1965: Dalam Belitan Krisis Nasional Bagian 3
Tampilkan Gambar Lebih Besar


Malam Bencana 1965: Dalam Belitan Krisis Nasional Bagian 3

Harga satuan (biji): Rp. 125 000.00

Klik disini jika ada yg ingin ditanyakan

Presiden Sukarno, sang Ploklamator, mungkin sangat mencintai kekuasaan, tetapi bukanlah kekuasaan yang bisa meremukkan keutuhan Negara dan persatuan bangsa. Di saat kemungkinan itu dirasanya mengancam, ia pun menahan kepedihan betapa sistem politik dengan ideologi serba revolusioner yang dipeliharanya jatuh berantakan. Berbagai corak kontradiksi fundamental yang diperkenalkannya telah mengundang berbagai corak krisis yang menghantui kehidupan bangsa dan Negara. Ketika semuanya harus berakhir, Demokrasi Terpimpin yang didirikan dan dipimpinnya pun diejek sebagai “Orde Lama”. Penggantinya telah menampilkan diri sebagai “Orde Baru”.

Maka sejara kehidupan bangsa dan kenegaraan pun memasuki zaman baru – zaman yang telah ditempa oleh berbagai corak krisis dan konflik, serta dibayangi oleh dendam yang tak mudah terlupakan. Dilandasi hasrat kembali ke idealisme bangsa dan landasan kenegaraan yang otentik, Orde Baru pun memulai karirnya dengan menampilkan diri sebagai representasi Pancasila dan UUD 1945 yang murni. Zaman yang diwarnai kehidupan serba revolusioner diakhiri, dan periode “pembangunan nasional” dan kesetiaan pada keharusan sistem demokrasi – meskipun secara prosedural saja – dimulai dengan penuh semangat. Ketika inilah pemikiran tentang kebijaksanaan sosial-ekonomi yang sempat terabaikan dihidupkan kembali, dan dunia sastra kembali mengarungi lautan imajinasi yang tanpa tepi.

Akhirnya, biarlah renungan pada pengalaman aktual dari masa Orde Baru emberi arti dari kisah “berakhir” dan “bermulanya” rezim kekuasaan dalam dinamika kehidupan bangsa.




Share

Customer Reviews:

There are yet no reviews for this product.
Please log in to write a review.


Penerbit Buku

Info: Your browser does not accept cookies. To put products into your cart and purchase them you need to enable cookies.


Kategori Buku

Get in touch